Scroll untuk baca artikel
Life Style

Puasa Asyura dan Amalan Muharram: Keutamaan dan Tata Cara Puasa 10 Muharram 1445 H

110
×

Puasa Asyura dan Amalan Muharram: Keutamaan dan Tata Cara Puasa 10 Muharram 1445 H

Sebarkan artikel ini

Hari Asyura, yang jatuh pada 10 Muharram 1445 Hijriah, merupakan hari penting bagi umat Islam. Pada hari tersebut, umat Islam dianjurkan untuk berpuasa Asyura. Dalam artikel ini, kita akan membahas jadwal puasa 10 Muharram 1445 H, keutamaan puasa Asyura, niat puasa Asyura, tata cara melaksanakan puasa, serta amalan-amalan dianjurkan selama bulan Muharram.

Jadwal Puasa 10 Muharram 1445 H:

Advertisement
Scroll ke bawah untuk lihat konten

Umat Islam di Tanah Air merayakan Tahun Baru Islam 2023 atau 1 Muharram 1445 H pada Rabu (19/7/2023). Sehingga 10 Muharram 1445 H jatuh pada Jumat (28/7).

Keutamaan Puasa Asyura:

Puasa Asyura merupakan salah satu puasa yang sangat dianjurkan dalam Islam. Rasulullah SAW bersabda, “Puasa yang paling utama setelah puasa Ramadhan adalah puasa di bulannya Allah, Muharram” (HR Muslim). Bahkan, puasa Asyura diyakini dapat menghapus dosa setahun yang lalu, sebagaimana terdapat dalam hadis berikut: “Puasa hari Asyura, aku berharap kepada Allah agar Ia mengampuni dosa setahun yang lalu” (HR at-Tirmidzi).

Niat Puasa Asyura:

Niat puasa Asyura dapat dilakukan di dalam hati dan juga disunahkan untuk mengucapkannya dengan lisan. Niat dapat dinyatakan sejak malam hingga siang sebelum matahari tergelincir ke barat, asalkan belum melakukan hal-hal yang membatalkan puasa sejak terbit fajar atau sejak masuk waktu subuh. Contoh bacaan niat puasa Asyura dalam bahasa Arab adalah: “نَوَيْتُ صَوْمَ عَاشُورَاءَ لِلّٰهِ تَعَالَى” dengan arti “Saya niat puasa Asyura karena Allah ta’ala.”

Tata Cara Puasa Asyura:

Berikut adalah tata cara melaksanakan puasa Asyura:

  1. Niat dalam hati dan diucapkan dengan lisan.
  2. Sahur lebih utama dilakukan di akhir waktu atau menjelang imsak.
  3. Menahan diri dari makan, minum, dan hal-hal lain yang membatalkan puasa dari terbit fajar hingga terbenamnya matahari.
  4. Menjaga diri dari perbuatan dosa dan hal-hal yang membatalkan pahala, seperti berkata kotor dan menggunjing orang.
  5. Berbuka puasa di awal waktu magrib saat tiba waktu berbuka.

Amalan Muharram dari Ulama:

Selama bulan Muharram, ada sejumlah amalan yang dianjurkan untuk diperbanyak. Beberapa amalan ini telah dirangkum dalam bentuk nadham oleh beberapa ulama, seperti yang dicontohkan oleh Syekh Abdul Hamid dalam kitabnya Kanzun Naja was Surur Fi Ad’iyyati Tasyrahus Shudur. Berikut adalah beberapa amalan Muharram yang dianjurkan:

  1. Berpuasa pada hari Asyura.
  2. Melaksanakan salat.
  3. Menyambung silaturahmi.
  4. Bersedekah.
  5. Mandi.
  6. Memakai celak mata.
  7. Berziarah.
  8. Menjenguk orang sakit.
  9. Menambah nafkah keluarga.
  10. Memotong kuku.
  11. Mengusap kepala anak yatim.
  12. Membaca Surat Al-Ikhlas sebanyak 1.000 kali.

Kesimpulan:

Puasa Asyura yang jatuh pada 10 Muharram 1445 Hijriah memiliki keutamaan besar dalam Islam, dan diyakini dapat menghapus dosa setahun yang lalu. Umat Islam dianjurkan untuk melaksanakan puasa dengan tepat, mengikuti tata cara yang telah disebutkan. Selain itu, di bulan Muharram, dianjurkan untuk melakukan berbagai amalan baik seperti salat, sedekah, berziarah, dan amalan-amalan lainnya yang dapat mendatangkan pahala dan keberkahan. Semoga artikel ini bermanfaat bagi pembaca yang mencari informasi seputar puasa Asyura dan amalan Muharram.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *