Scroll untuk baca artikel
News

WAJAH DEMOKRASI INDONESIA MENURUT KHAILID NASUTION, KETUA K3S LABUSEL, WAKIL SEKRETARIS PD MUHAMMADIYAH LABUSEL

214
×

WAJAH DEMOKRASI INDONESIA MENURUT KHAILID NASUTION, KETUA K3S LABUSEL, WAKIL SEKRETARIS PD MUHAMMADIYAH LABUSEL

Sebarkan artikel ini

Mungkin kata “Demokrasi Indonesia yang sudah kebablasan” sudah sering kita dengar dan tidak asing di telinga kita, ketika berdiskusi tentang demokrasi di Indonesia ini. Tetapi apa benar kalau demokrasi di negeri kita tercinta ini seperti itu ?.

Menurut saya pendapat yang menyatakan demokrasi di Indonesia ini sudah kebablasan ada benarnya juga. Dibuktikan dengan seringnya penyelenggaraan pemilu di berbagai daerah yang ada di Indonesia ini, baik itu untuk memilih Gubernur, Bupati atau kepala desa. Dalam satu minggu saja sudah bisa dihitung jumlah pelaksanaan pemilu yang ada di negeri ini, sehingga tak heran jika ada sebutan yang menyatakan Indonesia adalah negara yang paling demokratis di dunia diukur dari seringnya penyelenggaraan pemilu yang ada di Indonesia. Padahal dalam satu kali penyelenggaraan pemilu sendiri membutuhkan biaya yang cukup besar, sehingga bisa dikatakan negara kita terlalu berani karena dalam setiap pengisian kekuasaan pemerintahan dilakukan melalui pemilihan umum.

Advertisement
Scroll ke bawah untuk lihat konten

Ya, memang sih perlu diakui kalau demokrasi di negeri kita ini berkembang sangat pesat dengan adanya pemilu-pemilu. Tetapi pemilu yang dilaksanakan tidak mampu menghasilkan pemimpin atau pejabat atau aktor-aktor politik yang baik yang diharapkan masyarakat. Terbukti dengan banyaknya aktor-aktor politik yang terbukti melakukan tindakan KKN (Korupsi, Kolusi, Nepotisme). Di sisi lain, demokrasi kita ini juga memiliki kelemahan karena pemilu itu sendiri, yaitu dari sisi pemilihnya karena sebagian besar penduduknya hidup dalam kemiskinan, pendidikan dan ekonominya yang sangat rendah sehingga tak heran jika suaranya bisa di beli dengan uang.

Jual beli suara dalam pemilu sudah menjadi hal yang wajar dan biasa dalam demokrasi di Indonesia, saya sendiri sudah sering mendengar dari masyarakat bahwa untuk menduduki suatu jabatan kekuasaan, seseorang akan dipilih jika dia mampu membeli suara dari masyarakat dan inilah yang sangat memprihatinkan dan meresahkan dari sistem demokrasi di negara kita ini.

Padahal inti yang terpenting dalam demokrasi itu bukan terletak pada sistem pemilunya tetapi terletak pada bagaimana rakyat melakukan kontrol terhadap keputusan politik atau kebijakan-kebijakan yang diambil pemerintah itu berpihak kepada nasib rakyat atau tidak. Pelaksanaan pemilu sendiri juga lebih banyak merugikan rakyat karena biaya yang harusnya bisa digunakan untuk mensejahterakan rakyat malah terbuang sia-sia.

Wajah lain demokrasi kita selain dari pemilu yaitu tentang masalah demonstrasi atau unjuk rasa yang hampir setiap hari terjadi di berbagai daerah.

Bagi saya demonstrasi sih boleh-boleh saja tetapi jangan sampai bertindak anarkis sampai merusak fasilitas umum segala dan yang terpenting demonstrasi isinya tidak hanya menuntut-nuntut saja tetapi juga harus memberi solusi.

Mungkin baru itu yang bisa saya sebutkan mengenai wajah-wajah demokrasi di negara kita tercinta ini dan pastinya masih banyak wajah-wajah lain dari demokrasi di negara kita. Banyak hal yang harus diperbaiki dari sistem demokrasi di negara ini yang perlu mendapat perhatian khusus dari kita semua dimulai dari integritas penyelenggara, stakeholder dan masyarakat itu sendiri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *